Jangkaan Inflasi Korporat Jepun Mendatar Dalam Bulan Mac - Tinjauan BOJ

Syarikat-syarikat yang telah ditinjau oleh Bank of Japan (BOJ) mengharapkan harga pengguna meningkat sebanyak 0.8 peratus bermula setahun dari sekarang, di mana tidak berubah dari unjuran mereka dalam tempoh tiga bulan lalu.

Syarikat-syarikat yang telah ditinjau oleh Bank of Japan (BOJ) mengharapkan harga pengguna meningkat sebanyak 0.8 peratus bermula setahun dari sekarang, di mana tidak berubah dari unjuran mereka dalam tempoh tiga bulan lalu.

Syarikat juga menjangkakan sektor harga pengguna telah meningkat secara tahunan sebanyak 1.1 peratus tiga tahun dari sekarang dan sebanyak 1.1 peratus bagi tempoh lima tahun yang akan datang, juga tidak berubah dari tiga bulan lalu.

Tahap ekonomi Jepun telah berkembang selama lapan suku, merupakan antara perkembangan yang paling lama sejak pertumbuhan sepanjang 12 suku antara bulan April-Jun 1986 dan Januari-Mac 1989 di sekitar kemuncak gelembung ekonomi Jepun. Walau bagaimanapun, pertumbuhan rekod ini adalah perlahan untuk diterjemahkan ke dalam sektor harga pengguna yang lebih tinggi.


Sektor indeks harga pengguna teras negara, yang termasuk produk minyak tetapi tidak termasuk kos makanan segar yang tidak menentu, meningkat kepada 1.0 peratus pada bulan Februari dari tahun sebelumnya, yang menyamai anggaran median, data minggu lalu menunjukkan.

Walau bagaimanapun, ukuran pengguna yang lebih kecil yang mengecualikan sektor makanan dan tenaga terkini meningkat dengan sebanyak 0.5 peratus setahun pada bulan Februari, menonjolkan kadar inflasi yang perlahan digariskan.

Tinjauan oleh tankan akan menjadi antara faktor bagi lembaga BOJ untuk meneliti apabila ia memenuhi kajian semula kadar dua hari yang berakhir pada 27 April.

Post a Comment

[blogger][facebook][disqus]

Forex trg profile

Belajar urusniaga forex dengan teknik yang cukup mudah untuk anda kuasai. Blog perkongsian ilmu urusniaga forex penuh dengan infomasi berguna bagi…

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget